Interesting Place to See Around Jasri Beach, Karangasem

PJ32

Jasri beach

Good news for mommy! Gw akhirnya ajak nyokap liburan berdua ke Karangasem, Bali. Bulan Maret 2014, gw dan nyokap nginep ditempat Oma-Opa gw yang dari Belanda. Opa Jimmy dan Oma Jeanny memang beli rumah di Jasri, Karangasem, Bali Timur dan mereka datang setahun sekali dan tinggal selama 6 bulan disini. Katanya dulu pilihan Opa kalo gak beli rumah pensiun di Spanyol satu lagi di Bali. Bagus Opa milihnya di Bali soalnya banyak saudara di Indonesia. Kalo di Belanda cuacanya kan gak normal itu kalo udah memasuki bulan Oktober. Jadi Opa biasanya stay di Bali 6 bulan sekali untuk menghindari winter di Belanda. Biasanya Opa di Bali dari bula Oktober-April, jadi gw buru-buru ambil waktu sama nyokap di bulan Maret sebelum bulan April Opa balik ke Belanda. Enak banget ya kehidupan pensiunnya, bolak-balik Belanda-Bali. Huuhuhu *envy*. But I’m too excited to explore some places around Jasri, Karangasem. Off we go!

Waktu yang gw ambil sama nyokap gak banyak, kira-kira sekitar 4 hari, kalo gak salah ya. Karena gw dan nyokap gak tau letaknya persis rumah Opa dan setau gw memang jauh banget kerumahnya jadi kita minta jemput Opa Oma sama drivernya. Waktu dari bandara Denpasar kerumah Opa Oma sekitar 3 jam kalo gak pake macet. Cuaca Bali yang panas terik banget waktu itu ngebuat gw sepanjang jalan rasanya mau ngeluh mulu karena AC mobil pun udah dibikin pollll tetep aja panas. Nyerah. Hikmah yang gw ambil sih berarti kalo cuaca benderang gini aktifitas bakal lancar. Sampe dirumah Opa kita duduk di teras depan rumahnya dan tiba-tiba kaya berasa adem banget karena kebunnya asri dan hijau.

PJ4 PJ

Menghirup udara aja adem, kalah panas matahari. Ditambah lagi Opa punya burung Beo kesayangan dan burung kenari, makin adem deh dengerin kicauan burungnya. Kedemenan Opa itu selalu bikin es Mojito yang seger banget, daun mintnya udah tersedia ditanam di kebun belakang. Jadi setiap kita merasa cuaca diluar panas banget, mulailah kita bkin minuman seger yang satu ini.

PJ31

Ice Mint Mojito

PJ1

Gw inget banget, karna gw dateng sama dengan waktunya orang Bali yang akan merayakan Hari Raya Nyepi, jadi sekitar sorenya orang-orang lewat mau ada acara upacara Melasti lewat di jalan raya sekitar Jasri, kita keluar dan terutama gw orangnya “kepo” liat arak-arakan mereka berbondong-bondong jalan menuju Pantai Jasri. Gak mungkin juga gw nonton sendirian jadi gw cuma liat sebentar didepan rumah Opa.

PJ2 PJ3

Sorenya Opa Oma ngajak kita ke Pantai Jasri yang letaknya gak jauh dari rumah. Pantainya sepi dan ada banyak batu di tepi pantainya. Ternyata banyak juga bule-bule yang beli rumah dan tinggal disekitar Jasri, kebanyakan dari mereka udah lanjut usia dan menikmati sisa hidupnya ditempat yang tenang di Jasri, Karangasem. Pantai di daerah ini terkenal dengan turis atau orang lokal yang suka surfing. The waves here suitable for surfing for beginners until intermediate level. Visitors will be spellbound by the waves and also its pristine landscape of Jasri beach. That’s why terkadang gw seneng sebenarnya menikmati daerah yang tenang gini, gak perlu denger hingar bingar kehidupan yang ramai. See, kita juga bisa liat Gunung Agung sebagai backgroundnya.

PJ13 PJ5 PJ6

Opa dan Oma dan punya asisten rumah tangga yang asli orang Bali, namanya Yuni. Orangnya baik banget, kalo gw mau kemana-mana dia mau nganterin. dia gak tinggal dirumah Opa jadi dia cuma bantu-bantu dari pagi sampe sore. Kaya pagi hari ini, gw pengen lari pagi dan cari jogging track disekitar Jasri dan dia mau jam setengah pagi jemput gw ajak ke Taman Ujung. Taman Ujung atau terkenal juga sebagai Taman Sukasada ini terkenal sebagai tempat peninggalan dan kerajaan Karangasem. We arrived to the water palace, we looked around and I saw the stairs at least 100 stairs to the top of the palace, I walked up the stairs, not to hard, when got to the top, there was a lotus pond, and the view was great of the whole temples, it a place a lot of people miss, hardly any stalls and quite easy to walk around and view different parts of the water palace. Kolamnya juga luas jadi sepanjang jogging gw juga bisa menikmati kebun dan kolamnya yang tenang. Gw dateng pun masih subuh, jogging didalem juga masih sepi dan gratis karena masih belum ada orang, untung pintunya bisa dibuka. Yuni yang nungguin gw jogging taro motor diluar taman (aman lho taro motor di pinggir jalan) dan dia ikut jalan-jalan disekitaran taman. Sayangnya dia gak bawa sepatu lari tapi kebesokannya pas kita jogging ditempat ini lagi dia bawa sepatu dan kita jogging bareng. Lumayan bagus banget liat sunrise disini dan bisa lihat Gunung Agung dari atas candi. The place not to miss when you go to Karangasem, Bali.

PJ30PJ28PJ25
PJ29

PJ33

Siang ini kita semua berencana mau ke pasar Karangasem dan membeli beberapa keperluan untuk memasak dirumah.

PJ8

Sorenya Yuni ngajak gw ke pantai tersembunyi di Bali Timur. Masih di Karangasem namanya Virgin Beach.  Berlokasi 4,5 km ke arah timur dari Candi Dasa, Pantai Perasi dapat ditempuh hanya satu setengah jam dari Denpasar. Ikuti petunjuk dari Jalan Raya Candidasa – Bugbug ke arah Desa Perasi dan liat ke salah satu jalan yang terlihat rusak berseberangan dengan Pura Desa Bale Agung, itu arah yang akan menuju lokasi pantai. Untungnya gw dan Yuni pake motor jadi santai. Disana ada tebing besar dan pantainya yang cantik banyak kursi-kursi pantai bertebaran yang pastinya disewain sama warga sana. Air laut biru jernih, pasir putih lembut dan buih ombak menciptakan sensasi ketenangan yang luar biasa. Pantai sepanjang 600 m ini juga terlihat bebas dari sampah, benar-benar menyejukkan hati. Gw juga lihat beberapa warga asing yang dateng berjemur atau sekedar berenang sebentar terus pulang. Ada yang bikin gw menarik, tiba-tiba ada kegiatan yoga dipinggir pantai, for free. Gw tadinya mau ikutan tapi gak enak sama Yuni nanti dia nunggunya kelamaan. Hahaha. Setelah puas main-main dan kenalan sama saudara-saudaranya Yuni yang suka biasa datang bermain di pantai, kita kemudian kembali pulang.

PJ9 PJ10 PJ11PJ34PJ27 PJ26

Besok paginya setelah mandi abis jogging lagi, kita semua bersiap-siap mau jalan-jalan ke Candidasa. Gw waktu ngelewatin Bukit Sang Hyang Ambu. Daerah ini adalah berupa perbukitan yang menyajikan pemandangan berupa sawah membentang luas. Bukit Sang Hyang Ambu terletak di Desa Adat/Pakraman Bugbug, Kecamatan Karangasem. Yang menarik di bukit ini adalah banyak ratusan monyet yang bisa hadir setiap saat di antara dahan-dahan pohon yang menjuntai di pinggir jalan. Keberadaan monyet itu sendiri sebagai bagian dari konservasi yang harus senantiasa dijaga kelestariannya. Monyet-monyet disini gak terlalu liar seperti yang ada di Sangeh. Monyet ini terpaksa turun kejalan karena kehabisan makanan di bukit, monyet ini turun keperkebunan warga karena kelaparan terutama saat musim kemarau. Monyet ini hanya mengharapkan belas kasian dari pengendara motor atau mobil yang singgah untuk memberinya makan. Kasihan liatnya karena gak diurus pemerintah. Semoga monyet-monyet disana gak kelindas kendaraan yang lewat dan diurus sama pemerintah.

PJ35

Setelah sampai di Candidasa, kita mampir ke cafe langganan Opa, nama tempatnya Malibu Cafe. Staff disana sampe udah kenal sama Opa karena sering kesana kalo lagi ada di Bali.

PJ22PJ14

Sore pas kita semua udah balik, gw manggil Yuni lagi buat ajak gw jalan-jalan, kali ini dia ngajak gw ke TirtaGangga. Dia juara deh udah afal sama semua water palace di Karangasem. Gw langsung pake helm dan siap naik motor matic’nya dia meluncur ke Tirta Gangga. Tirta Gangga literally means water from the Ganges and it is a site of some reverance for the Hindu Balinese. Kalo gak salah bayarnya sekitar 5 ribu untuk warga Indonesia dan 10 ribu untuk wisatawan asing. Didalem yang gw liat ada pijakan kaki dari batu-batu yang bisa kita injek dan main-main disitu. Ada juga kolam air panas untuk berendam kalo mau. Yuni udah standby sama kamera gw yang menyala buat foto-fotoin gw. Hahaha setia bener deh Yuni.

PJ21

PJ20 PJ23 PJ19 PJ18 PJ24 PJ17 PJ16

Perjalanan ke Jasri, Karangasem ini sungguh berkesan. Quiet and beautiful place to visit. Subuh ini kita udah harus balik ke Jakarta. Terima kasih Opa Jimmy dan Oma Jeanny dan Yuni juga. Take care and see you next time in Jakarta, Bali or Holland. Dui!

PJ15

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s